Ini Alasan Anies Baswedan Tutup Sekolah di DKI Jakarta Selama 2 Pekan

188
Ini Alasan Anies Baswedan Tutup Sekolah di DKI Jakarta Selama 2 Pekan
Ini Alasan Anies Baswedan Tutup Sekolah di DKI Jakarta Selama 2 Pekan

Ini Alasan Anies Baswedan Tutup Sekolah di DKI Jakarta Selama 2 Pekan ZonaNKRI – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengumumkan, Pemprov memutuskan menutup seluruh kegiatan belajar mengajar di sekolah selama selama dua pekan ke depan. Ujian Nasional (UN) yang sedianya digelar pada Senin 16 Maret 2020 juga ditunda.

Anies mengatakan, ada sejumlah alasan mengapa diputuskan melakukan kegiatan belajar mengajar melalui metode jarak jauh dan penundaan UN.

“Pertama, dari berbagai kajian menunjukkan, anak-anak mereka tidak banyak terjangkit Covid-19 tapi mereka adalah carier, penular ke orang dewasa 1 ke dewasa lainnya. Jadi meskipun mereka tidak terjangkiti dan angkanya kecil tapi bisa menularkan ke pribadi 1 ke lainnya,” kata Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Sabtu (14/3/2020).

Kedua, kata Anies, kegiatan belajar mengajar melibatkan orang dewasa yang antarjemput dan mengajar. Hal ini perpotensi meningkatkan intensitas penyebaran ke orang dewasa.

“Maka Dinas Pendidikan DKI Jakarta akan menyiapkan materi belajar jarak jauh yang alhamdullilah karena kita antisipasi ini sejaka beberapa waktu lalu, maka persiapan dilakukan dan insyaallah bisa dilakukan. Bahan bahan orangtua, guru, siswa, kepala sekolah itu akan siapa sebelum hari Senin dan dinas pendidikan akan berkoodiasi dengan semua unsur untuk melakukan itu semua,” papar Anies.

Tutup Tempat Kursus

Anies mengatakan, penutupan bukan hanya sekolah, tapi juga tempat kursus dan pendidikan informal.

“Kami anjurkan, imbauan, seruan untuk menunda kegiatan belajar mengajar secara langsung. Lalukan dengan metode jarak jauh, digital. Tujunnya untuk mengurangi interaksi yang potensi terjadi penulara,” kata dia.

Anies menambahkan, pada 1 Maret 2020, jumlah orang dalam pemantauan adalah 129 orang dan per 12 Maret bertambah menjadi 586 orang.

Adapun pasien dalam pengawasan pada 1 Maret adalah 39 dan pada 12 Maret menjadi 261 orang. Kemudian, dari 69 orang yang diumumkan sebagai orang confirm Covid 19, penyebaran di Jakarta mulai makin merata.

“Karena itu demi melindungi kepentingan seluruh masyarakat dan kesehatan masyarakat di Jakarta, kami putuskan untuk mengambil langkah tegas cepat dan langkah ini harus dikerjakan secara disiplin,” ujar Anies.

Baca Juga :Warga Di Ciamis 497 Orang Terjangkit DBD,Lima Orang Meninggal Dunia

SITUS JUDI ONLINEJUDI ONLINE TERBAIK | JUDI ONLINE di INDONESIA
MUTIARAPOKER | POKERMAWAR | POKERINTAN